Korsel melaporkan 34 kasus tambahan virus corona pada hari Minggu (10/5)

[ad_1]

ILUSTRASI. Korsel melaporkan 34 kasus tambahan virus corona pada hari Minggu (10/5). REUTERS/Kim Kyung-Hoon TPX IMAGES OF THE DAY

Reporter: Handoyo | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID – SEOUL. Korea Selatan (Korsel) melaporkan 34 kasus baru virus corona pada hari Minggu (10/5), yang merupakan jumlah harian tertinggi dalam sebulan. Kasus itu ditemukan di klub malam yang dikunjungi oleh pasien positif corona.

Dikutip Reuters, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDC) mengatakan, dari kasus-kasus baru tersebut sebanyak 26 kasus adalah infeksi menular dari dalam negeri dan delapan adalah kasus impor. Total kasus positif corona pada hari Minggu adalah yang tertinggi sejak 9 April.

Baca Juga: Tujuh negara ini telah melewati masa puncak pandemi corona

Setelah berjuang melawan epidemi besar pertama di luar China, Korea Selatan mencatat nol atau sangat sedikit kasus domestik selama 10 hari terakhir. Perhitungan hariannya sekitar 10 atau di bawah itu dalam beberapa pekan terakhir.

Kasus baru yang terus bertambah itu terjadi di beberapa klub malam di Seoul. Diketahui, seorang pria berusia akhir 20-an sempat datang ke klub malam tersebut sebelum dites positif mengidap virus corona. Setidaknya 15 orang dilacak ke orang itu pada hari Jumat, dan 14 dari 26 kasus dilaporkan dari Seoul pada hari Minggu, meskipun KCDC tidak menentukan berapa banyak yang terkait.

Wabah itu mendorong kota Seoul untuk memberlakukan penghentian sementara semua fasilitas hiburan malam hari Sabtu. Kota itu mengatakan sedang melacak sekitar 1.500 orang yang telah pergi ke klub, dan telah meminta siapa pun yang ada di sana akhir pekan lalu untuk mengisolasi diri selama 14 hari dan diuji.

Wabah itu datang tepat ketika Korea Selatan telah melonggarkan pembatasan jarak sosial dan berusaha untuk membuka kembali sekolah dan bisnis sepenuhnya sejalan dengan transisi dari kampanye jarak sosial intensif ke apa yang disebutnya “menjauhkan diri dalam kehidupan sehari-hari.”

Baca Juga: Kekhawatiran gelombang kedua corona menguat di Korea, setelah muncul kluster baru

Presiden Moon Jae-in memperingatkan gelombang kedua epidemi akhir tahun ini, mengatakan cluster baru-baru ini menggarisbawahi risiko bahwa virus yang menyebabkan COVID-19 dapat menyebar luas lagi kapan saja.

“Belum berakhir sampai selesai. Sambil menjaga kewaspadaan yang meningkat sampai akhir, kita tidak boleh menurunkan kewaspadaan kita mengenai pencegahan epidemi,” katanya dalam pidato televisi yang menandai ulang tahun ketiga pelantikannya.

“Kita berada dalam perang yang berkepanjangan. Saya meminta semua orang untuk mematuhi tindakan pencegahan dan peraturan keselamatan sampai situasinya selesai bahkan setelah melanjutkan kehidupan sehari-hari,” tambahnya.



[ad_2]

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *